1000 Bintang 1 Harapan


Pernah bikin bintang dari kertas gak? Kalo belom, coba deh bikin, bikin sendiri atau bikin bareng temen-temen juga boleh, dijamin pasti lebih asyik. Kalo yang udah, aku mau share ceritaku tentang bintang kertas ini. Check this out… (Kalo boleh, dan kalo kalian punya waktu buat cerita dan ngeshare pengalaman kalian tentang bintang kertas ini, apakah mitos tentang bintang kertas ini benar ato tidak, tolong diceritain yaaa)

Paper_Stars_by_PonyAnarchy

Konon katanya nih ya, kalau kita bikin satu per satu bintang kertas ini sambil ngucapin atau mikirin sebuah harapan sampai bintang kertasnya berjumlah 1000, harapan yang kita inginkan akan tercapai. Percaya atau enggak, terserah lah ya, itu hak setiap orang. Sampai aku benar-benar mempraktekkannya. Ceritaku dimulai saat aku kelas 9 SMP. Tau sendiri kan ya, gimana rasanya jadi kelas akhir dalam suatu jenjang studi? Apa yang bakal dihadapin? Ujian jawabannya. Dan apa yang diharepin semua orang? LULUS! Sebuah beban yang mau gak mau harus dilalui tiap-tiap dari kita murid kelas 9 untuk mencapai jenjang studi yang lebih tinggi. Begitu banyak jadwal pelajaran tambahan untuk mendongkrak semangat belajar siswa, banyak materi yang dipelajari, banyak juga jadwal ujian menanti; yang tryout yang ujian praktek yang ujian sekolah yang ujian akhir semester. Kalo dibikin beban ya kita bakal stress sendiri, jadi kita harus ngelalui semua ini dengan IKHLAS. Selain itu, tiap hari kita juga selalu ngasih dan dikasih semangat, baik dari guru, kepala sekolah, TU, adek kelas bahkan kita sendiri juga saling menyemangati. Semangat gak cukup dari verbal aja. Waktu itu, karena aku suka banget baca-baca manga plus nonton film Jepang, aku keinget ada kebiasaan di Jepang, kalo kita mau harapan kita terkabul, ya bikin 1000 origami burung. Tapi setelah kupikir-pikir, kertas yang dibutuhkan pasti buanyaaak banget, akhirnya cari alternatif lain yaitu bintang kertas.

Aku sama temen sebangkuku yang maniak Jepang lebih daripada aku, sama-sama bersemangat bikin yang namanya bintang kertas ini. Kertasnya ya bisa didapet dari mana aja, ga perlu kertas yang bagus-bagus, cukup kertas bekas itung-itungan (hehe). Selama beberapa hari, kita berdua semangat banget bikin bintang kertas ini sampe kekumpul puluhan bintang kertas. Bikinnya gak tanggung-tanggung, dari pagi nyampe sekolah, pas pelajaran I, pelajaran II, pelajaran III, istirahat (puncak produktivitas tinggi buat bikin bintang kertas karena nganggur, palingan kegiatannya cuman maem bekal ma jajan), pelajaran IV dst sampe pulang sekolah, dilanjutin pula pas PELTAM (Pelajaran Tambahan). Dulu nih, aku punya 6 temen yang kemana-mana sering sama-sama. Aku ma temen sebangkuku yang termasuk salah satu dari 6 sohibku ini, mempersuasi mereka buat bikin bintang kertas bareng-bareng, biar harapan satu sekolahan ini tercapai, LULUS 100%! Mereka semangat banget diajakin. Langsung deh kita bikin sama-sama selama seminggu. Ngelihat kita yang begitu sibuknya bikin bintang kertas ini, teman-teman sekelasku pada heran kenapa sibuk banget bikin bintang plus jumlahnya banyak banget yang udah kekumpul, 100an mungkin. Karena mereka penasaran, ke-enam sohibku ini juga memprovokasi seisi kelas buat bikin bintang kertas sambil mikirin harapan kita, LULUS 100%. Temen sekelasku ternyata antusias menyambut ajakan ini. Tiiiaaap hari kita bikin, dari bulan pertama kelas 9 sampe ke Bali (kalo gak salah bulan ke-5). Ada yang nyumbangin kertas dari buku tulisnya, ada yang nyumbangin kertas dari kertas kado, sampe ada yang nyumbangin kertas khusus buat bikin bintang loh yg notabene mahal harganya. Dan juga ada yang nyumbangin tas bekalnya yang bagus banget buat tempat bintang-bintang ini. Saking semangatnya kita, virus ini juga nular ke kelas sebelah (9B), bahkan you know what?! Adek kelas satu tahun di bawah kita, pas mereka kelas 9 juga ikutan bikin bintang kertas! Bikinnya juga melewati gak tanggung-tanggung, menggila sudah, seisi kelas pada asyik mainin tangan buat bikin bintang kertas, ya sama kayak aku ma temen sebangkuku dulu, dari awal sekolah sampe peltam berakhir, selama pelajaran juga. Awalnya dengan sekuat tenaga, aku bisa ngitung bintang yang udah nyampe angka 1000! dan setelah itu, over production sampe lebih dari 1000! dan nggak keitung deh saking banyaknya kita bikin. Sampe guru-guru kita heran, beliau-beliau tanya kenapa bikin bintang kertas sebanyak itu dan satu rak lemari kelas gak cukup buat nampung kantung plastik yang udah mbengkak isi bintang kertas. Ada juga guru yang sampe marah, kenapa pas pelajaran bikin bintang kertas, nggak fokus ke pelajaran. Akhirnya kita menjelaskan dengan berbagai upaya sampe guru-guru pada ngerti. Dan satu hal yang perlu dicatat! kita semua fokus kok sama pelajarannya saking apalnya kita ngebikin bintang kertas, jadi gak usah ngeliat bintang kertas yang kita kerjain, tinggal tangan yang kerja, mata ma pikiran perhatiin pelajaran. Guru-guru seneng ngeliat kita bisa kompak dan saling ngasih motivasi lewat bintang ini sampe kita buat simbol kelas kita buat lomba menghias kelas dan pertunjukkan bulan bahasa dengan simbol bintang yang kita bikin dari kertas yang digunting bentuk pola bintang dan ditulisin kelas 9A dan diselotip dengan kain perban buat ngelingkarin simbol ini di kepala kita dan kita pake dengan bangga 🙂

Sampe hari keberangkatan ke Bali, bintang-bintang kertas yang udah kita kumpulin, rencananya mau kita bakar sambil ngucapin harapan kita sambil membentuk lingkaran dan berdoa bersama-sama, LULUS 100% se-SEKOLAH! terus bakaran bintang ini kita buang ke laut biar harapan kita didengar seisi dunia. Rencana ini udah dibuat dari jauh-jauh  hari dan kita selalu seneng ngebayangin harapan kita terkabul, didenger seisi dunia lewat lautan. Tapi, pas hari H keberangkatan, aku LUPA bawa bintang-bintangnya dan rencana indah yang kita susul GAGAL! Aku sedih banget, kecewa banget, aku yang memulai, gara-gara aku juga aku yang menggaggalkan rencana ini. Tapi temen-temenku ngehibur aku. Baik banget mereka. Mereka bilang, gakpapa ga sampe bakar-bakar bintang, kita udah bikin bintang aja, harapan kita akan terkabul, PERCAYA deh, TUHAN pasti mendengar harapan kita!

Dan hari pengumuman kelulusan pun tiba…. 9A LULUS 100%!! Apa seperti yang kita harapkan selama ini! Tapi di kelas 9B ada 1 temen kita yang nggak lulus. Kita sempet berpikir, coba kalo kita ngajak semua kelas 9B, bukan beberapa orang aja, pasti kita 1 sekolahan bakal LULUS semua..

Dari pengalaman ini, aku berpikir, bukan kekuatan sebuah bintang kertas ini yang mengabulkan harapan dan menyatukan kita, tapi kekuatan dari kebersamaan kita, kekompakkan kita, kepercayaan kita, kepedulian kita, kekuatan untuk terus memegang mimpi sambil terus berusaha meraihnya, dan pancaran semangat positif yang membawa kita pada keberhasilan pencapaian harapan kita. Dan setiap doa-doa yang kita ucapkan, Tuhan takkan pernah tidur, Ia selalu mendengar segala doa kita. Dan jika kita percaya, Tuhan memberi yang terbaik untuk kita.

4 pemikiran pada “1000 Bintang 1 Harapan

  1. aku juga lagi ngebuat 1000 bintang, buat dikasih ke moodbuster aku, sodara aku yg tercinta, ganteng *apa ini* abis ngebaca postingannya jadi greget gimana gitu, hebattttttt!!!!!!!! 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s