About Loving Someone


Well, aku mau sedikit curhat tentang apa yang dirasain banyak anak ABG seusiaku. Yep, about loving someone. Jarang-jarang nih aku nulis ginian, gak pernah malah! Hahaha, aku pengen ketawa nulis kegalauan hatiku ini (coz it’s not my style, gila aku anti galau banget!). Berhubung ini valentine’s day, ya boleh dong curcol cerita cintrong-cintrongan yang enggak banget ini.

Awal mula aku suka sama cowok itu pas SMP. Yap, SMP, masa labil buat banyak orang. Pas kelas VII, aku ga suka ma cowok ini, I think, he’s damn freak! Dan entah kenapa, semenjak dia didudukin sebangku ma aku, pelan tapi pasti, aku ngerasain sesuatu yang belom pernah kurasain sebelumnya. Yah, boleh dibilang, aku suka ma anak itu. Dia jadi teman sebangkuku pas aku kelas VIII. Waktu itu, ayahku yang jadi wali kelasku. Sebelumnya, aku duduk sebangku ma sahabatku. Yah, karena banyak laporan dari guru-guru karena aku sering rame di kelas ma sahabatku ini, aku dipindah deh. Gak ikhlas banget awalnya dipindah, sampe 1 bulan pertama, aku nyuruh cowok yang aku suka ini buat pindah ke bangku lain. Gerah banget aku ma orang satu ini, ga bisa diajak ngobrol, cerita-cerita kayak sahabatku yang sebangku ma aku dulu. Tapi karena ini, aku jadi penasaran ma cowok ini, cerita apa yang bisa bikin dia ngomong ya? Aku selalu mikirin pertanyaan ini terus, cerita apa, ayo cerita apa, cari topik dong biar dia ngomong, biar ga garing kalo di kelas. Susahnya minta ampuuun. Waktu itu aku juga sempet baca buku permasalah remaja gitu, cara menghadapinya ma ngatasinya gimana. Aku baca deh cara biar bisa ngomong sama orang yang belum kenal, dan cara ngomong sama orang yang udah dikenal biar tambah akrab. Kupraktekin deh, aku tanya pertanyaan paling bego, “Eh, cuacanya bagus ya, menurutmu?” What the? Kenapa kata-kata ini yang keluar dari mulutku, oh my Godness! Dia jawab, “He’eh, cuacanya bagus”.  Dan aku coba mancing dengan pertanyaan-pertanyaan lain yang dijawab dengan garing juga. Yah sudahlah aku menyerah sama satu anak ini. Biar dia ngomong, biar dia gak ngomong, ga peduli deh.

Sampe suatu hari dia sakit, dan aku… feel empty, kesepian! Dia sakit demam berdarah 2 minggu, guess what I do when he sick? I can’t focus with my activity, I always daydreaming him. Oh God, kapan berakhir ini?? Rasanya suka sama dia kesiksa banget. Aku gak mau ngungkapin perasaanku ini karena pikiranku yang kolot ini menyatakan aku ini cewek dan aku punya harga diri. Oke, aku pendam terus perasaan ini sampe kelas IX dan sampe lulus dan sampe sekarang! Damn!

Gila, aku suka ama anak ini kayak orang depresi. Yang mikirin dia teruslah sampe gak bisa tidur, ngunci diri di kamar. Ada temen ngajakin aku main, aku gak mau, lebih suka menggalau di kamar. Tidur dari siang sampe subuh biar gak bisa mikirin dia. Kalo subuh, hatiku lumayan tenang, jadi bisa buat belajar (untung belajarku ga keganggu gara-gara cowok ini). Yang mulai narik diri dari sahabat-sahabat “rumpi”ku. Rasanya aku pengen keluar dari lingkaran setan iniiii!! Kenapa aku bisa suka sama anak itu? Kenapa? Coba kalo enggak! Hidupku bahagia!

Di kelas IX, dia punya gebetan, aku ga sebangku lagi ma dia. Gosipnya, dia sukaaa banget ma gebetannya ini, sampe nyimpen-nyimpen fotonya, di komputer banyak banget fotonya. Dan, yah, mereka akhirnya jadian. This is a fact which broke my heart. Sediiih banget ndengernya, ngeliat mereka pacaran (tapi mereka ga pacaran secara langsung, cuman pacaran lewat sms). Tapi ya gimana ya, walaupun gak pacaran secara langsung sampe yang bikin ngiri gitu, tetep aja lebih sakit kalo pacaran secara gak langsung. Ada positifnya juga sih, dengan begini aku ga bisa mikirin dia lagi, dia kan punya orang lain sekarang, dia kan udah pacaran, dia bukan siapa-siapa lagi? Siapa anak itu? Enggak kenal. Tapi, gak bisaaaaaaa!! Tetep aja kepikiran! Kapan aku lulus sih biar bisa nglupain nih anak?!

Well, akhirnya mereka putus sebelum ujian. Aku seneng tapi juga kecewa. Seneng mereka putus, yee! Kecewa, aku punya peluang ndeketin dia. Sampe aku beraniin diri minta no. Hapenya dia ke temenku dan aku kerjain dia. Aku sms dia dengan pura-pura jadi cewek lain yang suka ngepoin dia, mau kenalan ma dia. Sampe aku rela beli nomer baru buat smsan ma dia, walaupun bukan atas namaku. Tapi karena kebodohanku, yap, akhirnya dia tau kalo yang sms itu aku. Dia tau, dan gak ada apa-apa, dia gak marah, dia juga gak ilfeel (untungnya aku sms biasa aja, gak terlalu agresif). Tapi kayaknya dia tau kalo aku suka ma dia. Yah, gitu deh akhirnya sampe kelulusan tiba, dan aku ga tau lagi gimana kabarnya. Setauku dia kuliah di tempat yang sama kayak aku, cuman beda fakultas. Gak tau udah punya pacar lagi ato gak. Dari kejadian ini aku belajar, aku ga mau nyukain cowok lagi. That’s enough! Aku kesiksa gara-gara suka sama orang ini! That’s enough! Yang seharusnya aku bisa seneng-seneng ma temen2ku, tapi aku malah sibuk mikirin dia! That’s enough! Aku bisa ngabisin waktu sama keluargaku ma sahabat-sahabatku, tapi aku malah ngunci diri di kamar, mikirin dia! That’s enough! Yang seharusnya aku bisa tidur teratur, but….again and again because of him, I crushed my great life…. That’s enough! Cukup, udah, cukup! Aku ga mau lagi “suka banget” ma cowok! Biar cowok yang suka ma aku, bukan aku yang suka ma cowok. Aku gak mau ngulangi kejadian ini lagi! I’m single and I ENJOY it and I’m very very very totally HAPPY!! 😀

6 pemikiran pada “About Loving Someone

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s