Natal 2012 di JCC Senayan, Jakarta


Ini pertama kalinya aku ikut tampil di acara skala nasional yang ndatengin Presiden ma Wakil Presiden dan nggak lupa istri dari kedua beliau. Ada juga jajaran menteri Indonesia dari kesehatan, pertahanan, dll; perwakilan dari negara-negara tetangga; artis-artis ibukota : Joy Tobing, Jflow, Sahita, Becky Tumewu, dan artist lainnya dari EKI Dance Company. Gak nyangka bakal dikasih kesempatan buat tampil di sini, yang nonton bejibun banyaknya, gak nyangka juga bakal sebanyak ini, sampe penuh balkon2 di JCC Senayan, disiarin di tipi juga, TVRI. Sumpah, kayak mimpi indah di siang bolong. Hehe *lebay ya aku… Nama acaranya nih ya, Perayaan Natal Nasional 2012, temanya : Allah Telah Mengasihi Kita (1Yoh 4:19) dan subtemanya : “Mari Kita Berbagi Sukacita dan Damai Natal Agar Semua Orang Hidup Penuh Harapan”. Di sini aku tampil sebagai paduan suara yang ngewakili Jawa Timur. Aku ceritain nih ya gimana rasanya tampil di sono, menurut kacamata eikeh sebagai penyanyi paduan suara… cekidot..

Kok bisa sih kita diundang ke sono?

Ceritanya, bulan Juli 2012 lalu ada Pak Menteri HanKam dateng dari Jakarta ke Malang (entah tujuannya ngapain dateng ke Malang, aku lupa..hehehe). Buat nyambut kedatangan Pak Menteri di mana beliaunya merupakan penganut agama Katholik, jajaran umat Katolik di Kota Malang dengan berbaik hati ngadain acara penyambutan, nah kita (GSC) dapet tawaran buat ngisi acara itu. Kita diminta nyanyi lagu daerah sama lagu klasik. Kita nyanyiin lagu klasik ma daerah karena menurut kabar, beliau merupakan orang yang taat beragama dan cinta banget sama Indonesia. Seusai tampil, kayaknya penampilan kita memukau beliau deh, jadinya kita dikasih kesempatan buat tampil ke Jakarta. Horaaaiii…
Berangkat deh kita ke Jakarta naek pesawat terbang di hari Natal, 25 Desember 2012. Sedih juga sih ngerasain natal ga sama keluarga tercintrong. Tapi yah apa boleh buat, kudu propesional, lagian aku masih sempet ngerayain natal sama keluarga di gereja. O iya, di hari natal ini, ibuku juga ulangtahun. Hepi birthday ibuuuu. Semoga tambah sehat, cantik, tambah sayang ma anak-anak ma suaminya… Maaf, ga bisa ngabisin waktu sama ibu. Back to topic, kita berangkat dari Bandar Udara Abdulrachman Saleh naik Sriwijaya Air. Untunglah pake pesawat, coba kalo diberangkatin pake bis ato kereta, biuuuh ga tau deh sampe sana bakal jadi apa (saking capeknya perjalanan). Di pesawat, aku sebaris ma mbak Adela ma mas Beta. Mas Beta ini baru pertama kali naik pesawat, dia cerita kalo telinganya sakit. Dengan kesok-tauanku aku menenangkannya dengan bilang, “Mungkin tekanan pesawatnya beda ma tekanan udara kayak biasanya mas, jadinya wajar kalo telinganya mas sakit. Udah gapapa mas, entar lagi kan kalo udah nyampe sembuh sendiri.” Entah biar telinganya tambah sakit ndengerin aku ngoceh atau jangan-jangan perkataanku ini emang bener *ye!, dia manggut-manggut setuju. Sampainya di Jakarta, kita dijemput ma bisnya Pak Menteri. Ada 2 bis yang njemput, warnanya ijo tua kayak ijonya militer gitu terus tulisan di bisnya HANKAM (singkatan dari Pertahanan dan Keamanan). Serasa kayak kriminal yang dijemput ma kendaraan tentara, tapi ngerasa bangga juga bisa dijemput eksklusif ma Menteri HANKAM. Entah yang mana yang kudu dirasain -__-
Kita diturunin di RM Padang, makan dulu setelah sekian jam dari jadwal makan siang, perut masih kosong. Ada pengalaman baru nih pas aku makan di RM Padang ini. Biasanya kalo aku minum teh, kan dikasih gula biar manis. Tapi di sini, ada teh yang tawar juga yang disuguhin. Aku udah mikir negatif tentang restoran ini. Ini rumah makan gede gini kok nyuguhin tamunya teh ga pake gula sih? Keabisan gula apa ya? Dengan kesal, aku minum nih teh tawar. Lama-lama lidahku terbiasa, dan aku ketagihan! Hehehe.. Teh manis pun datang, but it too late, aku udah kesengsem ma teh tawar ini. Maaf ya restoran, aku udah mikir jahat tentangmu ;). Sehabis makan, langsung deh ke penginapan. Penginapannya mesh, 3 lantei. Ada liftnya juga (sumpah ya, ini cuman 3 lantei aja ada lift segala, nih orang-orangnya yg pada males ato Jakarta emang terlalu canggih, I don’t know…). Aku dapet kamar di lantei 2 nomer 6, sekamar ma mbak Lina n mbak Priska.

Pertama masuk ke kamar, respon mbak Lina ma mbak Priska, “Wah, kamarnya bagus y, lebih bagus ini dari kamar asrama di Hungary, model-model ma suasananya kayak kamar penginapan kita dulu di Korea”. Yah, beruntung deh, dapet kamar kyk gini, tapi yg bikin emosi tuh, kamar udah bagus, tipinya coy! Mblerek2, garis2 doang.. baiklah, mungkin signalnya ga nyampe ke sini (ini Jakarta ato gunung?). Kamarnya juga dingin banget (ya eyalah, ada ACnya, diset suhu 17o! ma mbak Priska). Karena aku g terlalu suka ma AC, pernah sampai kedinginannya, ak gak kuat lagi, langsung deh, kuset 31o! Seisi kamar langsung nyemprot aku, “Ini Jakarta bukan Malang, elen” Ya deh mbak, maaf, ak kan gak kuat dingin.

Malemnya langsung dibikin latihan.

~bersambung~ 🙂

2 pemikiran pada “Natal 2012 di JCC Senayan, Jakarta

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s