Belajar dari Hari Pendidikan Nasional


Tanggal 2 Mei 2013. Hari ini hari pendidikan nasional. Yak, pelajaran hidup yang kudapat hari ini adalah…
“Kekonyolan bisa menjadi inspirasi pembelajaran hidup”.

Dimulai di pagi hari yang cerah. Dengan tekad bulat, aku mau menyelesaikan suatu tugas. Eh, banyak godaan menanti. Selain itu, di pikiranku ada dorongan untuk cepat menyelesaikan tugas agar bisa melakukan hal lain. Cepat selesai, cepat selesai, pokoknya pagi ini kudu selesai. Jadinya ga fokus ke tugas malah fokus ke cepet selesai. Karena kekuatan godaan yang terlalu besar (ato akunya yg ga bisa nahan diri) dan keinginan untuk cepat selesai, akhirnya tugasku berakhir dengan mengenaskan (baca : gak selesai-selesai). Di sini aku belajar, fokus pada suatu hal itu sangat penting. Satu saja, fokuskan, jika sudah selesai, fokuskan pada hal lain yang ingin dilakukan/kerjakan, dengan begitu kita mampu menyelesaikan semua hal dalam waktu yang cepat dan hasil yang maksimal.

Kubulatkan tekadku hari ini juga buat latihan piano selama 2 jam (2 jam latihan soalnya ak belum latihan pas hari selasa ma rabu kemarin, jadinya kalo ak ntar les mainnya ancur, matilah aku) sekalian nungguin waktu kuliah. Eh, ada sms masuk, “Teman2 asisten KO, hari ini jam 9 nyoba alat baru, waterbath di lab”. Sekarang udah jam 8, gak nutut latihan 2 jam ya Tuhaaan 😦 Gagal lagi rencanaku, dan alhasil aku hanya latihan 15 menit ! (untung lagunya udah bisa ya Tuhan, fuh). Dari sini aku belajar, kalo udah nyusun rencana sebelumnya, patuhi! Nggak tau kan kejadian mendesak yang akan terjadi selanjutnya kayak gimana? Makanya, lakukan apa yang kamu rencanakan, jangan suka menunda-nunda.

Oke, selesai nyoba alat di lab, ak nemenin temenku makan di kaftek. Nah kekonyolan yang kubuat di sini adalah :
Ngliat ada salad, aku comot 1, mau kubayar di ibu kasirnya. Karena yang mau bayar bejibun banyaknya, ak ga sabar, ntar lagi juga ada kuliah, ak ngliat orang (orang yang aku ngliat munggungin aku) kayaknya nih mbak2 yang jualan di sini deh, dia lagi nyiapin makanan (ak liat dia bawa piring ma teh, kayak ngracik makanan gitu di meja sebelah), aku samperin deh mbak-mbak ini, “Mbak, ini saladnya berapa ya?” Dia balik badan, ngliatin aku, sambil bawa makanannya tanpa sepatah katapun, dia jalan nglewatin aku sambil melengos (pandangannya ga enak banget, sumpah!). Ak cuman mikir, “nih orang kenapa ya? Mau dibayar juga kok ga mau” dan tiba-tiba aku tersadar “astaggaaa! itu mbak2 yang beli bukan yang jual, pantesan aja dia ngliatin aku kayak gitu” Mungkin dalem ati dia mikir, nih anak ngapain ya, aku udah cantik2 gini masa dikirain yang jual. But, heeeyy! You, woman, biasaaa ae! Ya mbok bilang, “Maaf ya mbak, saya bukan yang jual di sini” kan kalo kayak gitu lebih keliatan cantiknya 😛
Yah sudahlah, dari sini seengaknya, aku belajar dua hal, kesabaran itu perlu, buah dari ketidaksabaran itu nggak enak, jadi kalo pingin buah yang baik, bersabarlah. Kedua, dalam menghadapi suatu masalah, keep relax, semua masalah bisa diselesaikan baik-baik, menyelesaikan masalah dengan tidak baik-baik, memperburuk masalah.

Lalu, karena kelupaan minta uang les sebelum ayahku kerja, akhirnya aku nyusul ayahku ke tempat kerjanya pas istirahat jeda ke kuliah kedua. Wasting time banget. Dari sini aku belajar, manajemen waktu itu penting. Coba kalo aku nggak lupa minta tadi pagi, pastinya aku ga usah buang-buang waktu buat kesono kemari, buang-buang energi, buang-buang uang (bensinku abis, kudu beli buat wira-wiri).

Abis kuliah kedua, aku les piano. Les pianoku jam 3 sore, sama kayak kamis-kamis biasanya. Tapi, berhubung kuliah TRK II selesai jam 3.15 (telat dong? hya iya gilak), aku telat les. Matilah aku, karena guru pianoku ini orangnya disiplin banget, sampe telat (u know, what bad matter will happen?) gak boleh les, usahaku tadi buat nyusul ke tempat kerja ayahku sia-sia. Karena takut ga boleh les, dengan tergesa-gesa aku naik motor sampe tempat guruku, dan lupa liat hape. Sampe rumah guruku, ibunya bilang, “Elen, kok telat? Udah liat hape?” Jedar, ak teburu-buru sih, ak ga liat hape, padahal di hape itu ada pesen kalo aku les jam 4 aja. Untungnya ada murid ibunya yang sakit (bukannya aku seneng km sakit, cepet sembuh ya), jadinya jadwal lesku hari ini dituker ma dia jadi jam 4. Dari sini aku belajar, be calm, pikirkan dulu segala sesuatu sebelum kamu bertindak. Dengan tenang, kamu bisa berpikir lebih jernih dan masalah pun teratasi.

Ada tenggang waktu 30 menit sebelum aku les. Aku balik lagi ke kampus, ke lab buat liat kondisi praktikanku ma sekalian ngasih revisi ke praktikan hari sebelumnya. Pas keluar lab, ceritanya aku gak pake kacamata, ada mas-mas pake motor (tampak luar mas-mas ini ma motornya sama kayak temenku), ak sapa dengan pedenya “eh, ngapain kamu ke sini? Ngasistensi a? Bukan’e udah mau selesai ya?” Mas-masnya ga jawab apa2, dia ngacangin aku sambil cari lahan buat parkir motornya itu. “Ini orang ditanyain ga dijawab, gimana sih?” Aku deketin ke sono, pas mas-masnya buka helm, nah kan udah deket, mataku keliat jelas kalo itu bukan temenku. Omigos! Betapa malunya diirku..hadeeeh.. Pelajaran yang kudapat dari kejadian ini : Pake KACAMATA len!

Aku balik lagi deh ke rumah guru pianoku. Selesai les, aku balik lagi ke lab buat ngecek lagi praktikanku udah selesai apa belom. Ternyata pas aku ke sana, udah selesai. Aku minta hasil pengamatannya, aku bingung kenapa ini kok jurnal orang lain yang dipake buat nulis (ceritanya jurnal ini jurnal kelompok lain yang ikut nebeng praktikum soalnya ada anggotanya yang sakit), eh ternyata gara-gara keburu-buru tadi aku lupa ngasih jurnalnya praktikanku ini ke mereka. Dan aku lupa ngambil laporan revisi di ruangan lainnya. Untung masih buka pas aku inget mau ngambil. Aku juga lupa mbawa STNK tadi, jadinya aku keluar masuk kampus musti masang muka melas dulu biar dilolosin ma satpamnya. Dari sini aku belajar, lakukan hal sebisa mungkin dengan benar, jika tidak hal ini akan menghambatmu melakukan hal-hal lain yang luar biasa 🙂

Oke, inilah cerita-cerita kekoplakanku yang bisa dipelajari. Belajar tidak hanya dari buku dan pelajaran di kelas. Belajar bukanlah suatu proses yang membosankan, mempelajari segala rumus dan menghapalkan semua teori. Belajar bukan untuk mencari nilai. Belajar bukanlah suatu yang rumit. Tetapi, kita dapat belajar dari setiap tindakan kita, setiap apa yang kita lakukan dan rasakan. Setiap kejadian di hidup kita adalah pembelajarn untuk hidup kita yang lebih baik di proses kehidupan kita selanjutnya. Belajar itu bisa dilakukan semua orang di mana saja dan kapan saja. Belajar itu akan kita lakukan dari kita lahir sampai kita tutup usia. Belajar itu tiada hentinya. Belajar itu menyenangkan. So, jika kita bisa mengubah pandangan kita, tidak bisa dipungkiri akan banyak ahli-ahli ternama dari segala bidang dari Indonesia yang akan bermunculan.
Better education for better life. SELAMAT HARI PENDIDIKAN NASIONAL, negeriku, Indonesia tercinta 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s