BECAK


Diangkat dari kisah nyata (wuidih prolognya kayak pilem2, but its real)

Di sini aku bukan mau ngejelasin becak itu apaan, sejarah berdirinya becak (perusahaan kali), becak itu onderdilnya apa aja dan di mana bisa ngedapetin sparepartnya (hey! I aint a mechanic), atau becak itu makanan favoritnya apa kok bisa terkenal gitu. Ya udinlah daripada melenceng dari topic (out of topic), well, bagi yang gak ngerti becak (mungkin aja km dr Malaysie ato Singapura ato Filipin yg ngerti bahasa Melayu yg sapa tau baca tulisanku ini tapi gak ngerti becak itu jenis hewan melata ato makanan model apa), becak itu sejenis alat transportasi tradisional Indonesia yang digerakkan tanpa motor. Mirip sepeda (dari cara ngendarainnya, ngayuhnya yang jos gandos bikin keringetan) tapi roda becak ada tiga dan bagian depan didesain buat penumpang (ya bisa dibilang becak ini alat transportasi umum tp ga muat buat ngangkut orang sekampung, paling maksimal 5 orang itu pula dengan persyaratan yaitu berat masing-masing penumpang 20 kg) dan ada kanopinya yang bisa dibuka tutup (tergantung cuaca dan permintaan penumpang, kalo g pengen kulitnya item sih biasanya si penumpang minta ditutup aja kanopinya. Dan kalo musim ujan, dikasih bonus penutup spesial dari plastik buat penghalang masuknya air ujan, no tax, free). Masih gak kebayang? Ini nih aku kasih gambarnya daripada ngejelasin ngalor ngidul… (maaf ya yg udah terlanjur baca sampe sini dan nggletek nggak dari tadi kek dikasih gambarnya to the point, biarin aja, biar tulisannya keliatan penuh..hahaha)

Becak

Kayak yang aku bilang tadi, aku ga ngejelasin hal gak jelas tentang becak yang udah aku jelasin di atas. Cerita ini tentang kehidupan di balik becak itu sendiri (mulai serius). Cerita ini cerita nyata, dari pengalaman hidupku sendiri. Cerita pertama datang ketika umurku 7 tahun, kira-kira 13 tahun sebelum aku nerbitin tulisan ini. Waktu itu aku baru pindah dari Nganjuk ke Malang. Yah, kamu bisa ngebayangin lah, baru pindah dari suatu kota ke kota lain dan di saat itu kamu masih sangat muda, polos nan unyu2 pastinya gak ngerti apa-apa tentang kota barumu itu. Rumah yang baru aku tempatin di Malang ini ya terpencil (gak pake banget sih), MeWah banget rumahku, Mepet saWah (garing ya? biarin), sebelah sawah, depan sawah, untung belakang sama sebelah kiri mepet rumah orang. Dua mingguan aku tinggal di Malang, dua minggu lagi aku bakal masuk sekolah pertamaku di Malang di bangku kelas II SD (ngerti gak?). Jadi cerita lanjutnya, aku udah tinggal di Malang 2 minggu. Selama 2 minggu aku tinggal di sini, pastinya aku udah bikin kemajuan dong, kenal tetangga kanan-kiri (kanan ga ada ding! Horror banget punya tetangga di sawah), hapal nomer telepon rumah, hapal alamat rumah, hapal nama-nama anjing di rumah (gak semuanya sih, banyak banget anjingnya, yang paling terkenang adalah si kucing, si kijang yang galak, si putih yang berhasil nangkep tikus (ato si hitam ya -___-”), si sprite yg saking gampang manggil namanya, aku suka manggil dia buat makan “Seplet! Seplet! Ayok makan!”), hapal kalo mau jajan musti ke mana dan puncaknya hapal cerita film Thumbelina (VCD) punya tetangga!

Itu tadi kan udah 2 minggu aku lewatin, 2 minggu lagi aku bakal masuk sekolah. Buat persiapan sekolah, aku diajak ayahku, sekeluarga jalan-jalan beli peralatan sekolah (dari buku tulis, tempat pensil, pensilnya sendiri, penghapus, pulpen–dulu kelas II gak boleh pake pulpen jadi nggak beli, tas, dan terakhir sepatu). Oh iya, aku belum ngejelasin keluargaku. Aku punya satu adik cewek yang kecilnya cantik (tau deh gedenya sekarang :P), satu ibu (harus satu!) yang cantiknya everlasting, dan seorang ayah yang berhati emas berprinsip baja (baca : ndidiknya keras tapi hatinya baaaik). Back to topic, beli semuanya itu di pasar besar alun-alun kota Malang. Entah crowded banget orangnya atau akunya yang kecil jadi keliatan rame orang-orangnya, aku mulai bingung. Karena bingung, sambil orangtuaku beli, aku ngeliatin sekeliling sambil ngintil pegangin baju di belakang mereka. Aku lebih suka ngeliatin sekeliling sih daripada belanja (saya bukan penganut konsumerisme).

~MAAF, BERSAMBUNG~

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s