Awal Ceritaku Bertemu PIANO


Awal Ceritaku Bertemu PIANO

 

“Aku pengeeeen banget main piano… bisa ngajarin anak-anak kalo aku punya sekolah nanti, bisa muji nama Tuhan lewat lagu, ngiringin misa di gereja.. Kayaknya main piano itu…cool gimana gitu”, lamunanku pas SMA.

Emang sih dari dulu aku pingin main piano, sampai ngrayu-ngrayu orangtuaku buat dilesin di guru paduan suara SMAku dulu. Pengen juga nemuin bakatku sebenernya apa. Sampai nglamun-nglamun ga jelas, bakal tampil di orkesta klasik, main solo, pake gaun gitu, trus didandanin biar cantik, banyak yang nonton trus endingnya ditepuk tanganin meriah…hahaha.. pikiran SMA banget! But, kalo emang jadi kenyataan… ya aku aminin deh..hihi 🙂

Udah berbulan-bulan dari duduk di kelas X sampe XII ngebet banget les piano. Ada juga temenku, namanya Brian, dia udah jago sih, tapi dia sering ngajakin aku buat les piano di guru SMAku biar sama-sama les katanya. Dari situ aku jadi termotivasi buat ngewujudin keinginanku ini. Dan, sampe kelulusan SMA udah tiba, aku belom juga les piano.

Untungnya aku ikut Gracioso Sonora Choir, salah satu paduan suara independent di Malang. Nah dari situ aku kenal sama yang namanya kak Fareta, ceritanya nih, kak Fareta ini juga saudara jauhnya si Brian. Aku cerita sama kak Fareta, aku pingin les piano tapi gak tau kudu les di mana. Kalo di sekolah musik gitu, biayanya mahal, apalagi ujiannya, biuuhh… gak kuat, gak kuat. Kalo di guru SMAku, aku gak tau bakal dibawa ke mana, cuman main bisa aja gak pake ujian-ujian segala. Kan kalo gak diuji, kita gak tau kemampuan kita sampai di mana dan kita bisa mbandingin level main kita sama orang lain, di seluruh dunia malah. Dan kak Fareta cerita, kalo dulu dia les di Bu Barbara, nama guru piano (privat, bukan terikat sekolah musik tertentu). Katanya, banyak anak paduan suara yang kita berdua ikutin (GS), les di sana. Dulu ada anak GS yang pernah les organ di luar, akhirnya pindah ke bu Barbara, karena di sini diajarin betul piano klasik, gimana cara mbaca not balok, mbunyiin dinamikanya, main dengan perasaan gak asal nabuh aja, dan diajarin istilah-istilah musik lain. Pokoknya musik banget deh. Selain itu, Bu Barbara juga sebagai guru piano yang terdaftar di PDK (Pendidikan dan Kebudayaan) Jawa Timur, punya pemerintah Indonesia. Jadinya, kita bisa ikut ujian level nasional, level negara, dapet sertifikat resmi. Dan kalo kita udah bisa nyelesein level madya, kita bisa juga ndaftar jadi guru piano di PDK. Kalo di sekolah musik, levelnya bisa I-VII ato lebih, dan bayar ujiannya juga mahal karena ndatengin penguji dari luar (buat yang levelnya udah tinggi2), di sini tiap kenaikan level gak mencekik leher ortu..hehe. Jadi, dari level Pra Indira I, naik level ke Pra Indira II, naik lagi ke Indira I, terus Indira II, Madya.

Karena menarik dan memotivasiku buat belajar piano lebih tinggi, akhirnya aku ngebujuk orangtuaku buat dilesin di Bu Barbara ini. Orangtuaku setuju, and Finally! Mulai 2 Februari 2012 aku resmi les di Bu Barbara! Yeeeaahh!! Seneng banget aku rasanya waktu itu. Di saat itu juga, aku inget temenku yang dulu sempet punya angan-angan yang sama kayak aku, Brian. Tapi, karena kondisi sangat-sangat tidak memungkinkan, dan aku paham kondisinya waktu itu kayak gimana, akhirnya Brian gak jadi les. Padahal sayang banget, dia udah jago gitu, dipoles dikit lagi bakal ahli dia. But, thanks for you, Brian who support me in every problem I have, not only in piano, but also in little part of my life 🙂

Karena di sini basicnya piano klasik, nantinya kita diajarin mbaca not balok jadinya kalo udah bisa, ya lancar deh. Diajarin teori musik dari dasar. Bedanya sama piano pop, di piano pop diajarin chord-chord yang ngebentuk lagu, feel dari musik itu biar enak didenger. Kelemahan dari piano pop, dia gak diajari buat bisa mbaca not balok. Jadinya, walaupun dia pinter nyiptain feel dari sebuah lagu orang, tapi dia kurang cepet belajar karya orang lain, apalagi kalau itu lagu baru. Dia harus ngedengerin dulu lagunya, baru dia bisa main. Kalo klassik, walopun belom pernah denger, tapi kalo udah bisa baca partiturnya (teks lagu), bisa main deh.

Bu Barbara bilang, kalo kita udah bisa main dan menguasai piano, main alat musik apa aja kita bakal bisa kok, gak bakal kaku. Soalnya kita udah ada dasarnya, chord-chord yang di piano emang dasarnya chord-chord buat alat musik lain. Dan bedanya piano sama keyboard, organ, pianika sama alat musik lain; di piano kita diajari buat main dua tangan dengan dua kunci yang berbeda. Satu, tangan kanan main di kunci G, tangan lain main di kunci F. Jadi perlu konsentrasi yang besar buat isa mbaca dua kunci (atas-bawah) sekaligus. Dan bu Barbara sering pesen ke aku, “Belajar piano itu gak langsung instan jadi, tetapi belajar piano itu proses. Butuh latihan dan latihan. Jadi, kalau kamu belajar piano, walaupun kamu dikarunia bakat sehebat apapun, kamu tidak akan bisa mahir kalau kamu jarang latihan. So, latihan itu kunci utama buat mahir main piano, tidak hanya bisa memainkannya saja.” Dan berhubung aku belajar mulai umur 18 tahun (kan kebanyakan muridnya beliau anak-anak yang dari kecil emang diarahkan orangtuanya buat belajar piano), bu Barbara juga selalu pesan, “Nggak ada kata tua untuk orang mau belajar. Asalkan ada niat dan usaha, kamu pasti bisa!”. Bu Barbara juga cerita, walaupun kamu diarahkan belajar piano dari kecil sama orangtuamu, tapi kalau dari dalam dirimu kamu nggak niat belajar, males-malesan, ilmu yang kamu terima nggak bakal berkembang. Kecuali orangtuanya rajin ngasih masukan dan motivasi ke anaknya buat sering belajar dan latihan piano.
So, buat yang mau belajar atau yang lagi belajar piano, jangan patah semangat, nggak ada kata terlambat buat belajar, dan tetep rajin latihan dan latihan! SEMANGAT!! 🙂

54 pemikiran pada “Awal Ceritaku Bertemu PIANO

  1. Mau tanya donk..
    Tempat les nya Bu Barbara di Malang daerah mana ya?? Kalo ada aku minta alamat & no tlp nya.. Pengen les piano nih.. (serius)
    tolong dibalas ya!

  2. Mau nanya, Bu Barbara nya msh ngajar? aku mau ngambil les piano ini, mungkin bisa minta contactnya biar bs ngehub beliau, kbtln lg merantau di Malang
    Makasih banyak yaa

    • oh, ini belum ak balas ya? *perasaan udah 56 hari lalu ak balasnya.. maaf2..
      iya bu Barbaranya masih ngajar.. waaah siip2, nambah temen nih aku 😀
      btw, email km apa ya? ntar ak kirim lewat email kontaknya bu Barbara 🙂

    • hallo Darra Ayu Wahyu Aprilia, maaf ya untuk sementara ini Bu Barbara masih rawat inap di RS di Jakarta karena sakit keras (komplikasi jantung dan paru-paru) dari pertengahan Januari lalu. Nanti kalau beliau sudah sembuh, saya kabari lagi ya 🙂

    • hallo lintang, maaf ya untuk sementara ini Bu Barbara masih rawat inap di RS di Jakarta karena sakit keras (komplikasi jantung dan paru-paru) dari pertengahan Januari lalu. Nanti kalau beliau sudah sembuh, saya kabari lagi ya 🙂

    • hallo didychun, maaf ya untuk sementara ini Bu Barbara masih rawat inap di RS di Jakarta karena sakit keras (komplikasi jantung dan paru-paru) dari pertengahan Januari lalu. Nanti kalau beliau sudah sembuh, saya kabari lagi ya 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s